Pelantikan TTKKBI DPC Malingping Dimeriahkan Pentas Seni Silat Karuhun

Lebak, Bantengate.id— Tjimande Tari Kolot Karuhun Banten Indonesia (TTKKBI) menyelenggarakan pelantikan Pengurus DPC Kecamatan Malingping, Kabupaten Lebak, Banten, bertempat di Paguron Silat Sandi Alam Husada Kharisma, Kampung Cikeusik Timur, Desa Malingping Selatan, Kecamatan Malingping, Kabupaten Lebak, Banten, pada Rabu 12 Juni 2024.

Bacaan Lainnya

Dalam acara pelantikan yang berlangsung meriah,  TTKKBI mengundang 14 paguron (perguruan) di seluruh Lebak Selatan dihadiri oleh utusan DPP serta Wakil DPW II Kabupaten Lebak, Hedi Sofyan. Selain itu, acara ini juga dihadiri  Kapolsek Malingping, AKP Sugiar Ali Munandar, S.H, unsur Koramil, Kasi Trantib Kecamatan Malingping, Andi Subhan, S.I.P, Wakil tokoh masyarakat sekaligus Pembina DPW II Kabupaten Lebak, H. Ahmad Taufik, S.E., tokoh masyarakat, dan Jawara Banten.

“Pelantikan ini bagi kami suatu keharusan untuk mengukur kesiapan pengurus. Alhamdulillah akhirnya terselenggara dengan baik walaupun hanya dengan persiapan tidak lama. Dan saya berharap usai dilantik semua paguron yang tergabung di TTKKBI Malingping tetap eksis,” ujar Ika Mustika, Ketua Panitia Pelantikan.

“Untuk para tokoh dan tamu undangan yang bisa hadir di ucapkan terima kasih. Utamanya semua yang telah membantu baik moril maupun materil saya ucapkan terima kasih. Setelah pelantikan ini, kami juga akan rutin melakukan pagelaran budaya dan pencak silat Cimande,” jelas Ika.

Ketua DPC TTKKBI Malingping, U Suryana, didampingi Wakil Ketua, Heri Suheri, mengatakan, bahwa lahirnya DPC TTKKBI Malingping ini adalah yang pertama untuk tingkat kecamatan.  Seni budaya pencak silat adalah warisan karuhun, yang harus dilestarikan.

“Pencak silat adalah bagian dari seni budaya daerah Banten yang tentunya bagian dari khasanah leluhur bumi Nusantara. Ini tentu harus dilestarikan. TTKKBI ini  sebagai wadah untuk mencoba mewujudkan pelestarian budaya daerah itu agar tetap eksis. Selain itu pula wadah ini juga untuk membangun pemahaman pada generasi muda agar faham pada akar budaya daerahnya,” kata U Suryana, yang akrab di sapa Uzek.

Ketua Dewan Pembina TTKKBI Lebak, H Ahmad Taufik dalam paparan sambutan mengatakan, bahwa organisasi itu adalah tempat pembentukan karakter pemimpin yang akan melahirkan kaderisasi secara berkesinambungan.

Menurut Ahmad Taufik, TTKKBI adalah wadah pelestarian seni budaya pencak silat peninggalan leluhur Banten yang harus dipertahankan kelestariannya. “Dengan melestarikan peninggalan budaya itu sama dengan menjaga amanat para leluhur. Karena bagaimana pun keberadaan seni budaya itu adalah ciri identitas dari suatu daerah. Dengan melestarikannya, berarti kita menghormati para leluhur sekaligus memegang teguh identitas daerah kita,” paparnya.–(red)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *