Pemprov Banten, Fokuskan Tiga Area Dalam Pengendalian Inflasi Daerah

Penjabat Gubernur Banten, Al Muktabar

SERANG, Banten Gate.id–Penjabat Gubernur Banten, Al Muktabar, mengatakan Pemerintah Provinsi Banten terus berupaya untuk melakukan pengendalian inflasi, dengan target utama tiga  area yang di fokuskan, yaitu; Beras, Sewa Rumah dan juga ada beberapa komoditi pangan lainnya selain beras.

Bacaan Lainnya

Hal tersebut diungkapkan, Al Muktabar,  usai mengikuti rapat koordinasi pengendalian inflasi daerah yang dipimpin Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian, secara virtual, di Pendopo Gubernur Banten, KP3B, Kecamatan Curug, Kota Serang, Senin (24/10/2022).

Hadir dalam rapat koordinasi pengendalian inflasi daerah; Kapolda Banten Irjen Pol Prof. Dr. Rudy Heryanto, Kepala Kejaksaan Tinggi Banten Leonard Eben Ezer Simanjuntak, Komandan Korem (Danrem) 064/MY, Brigjen TNI. Tatang Subarna, Kepala Kantor Bank Indonesia Perwakilan Provinsi Banten, Imaduddin Sahabat, Jajaran Forkopimda Provinsi Banten, Penjabat Sekretaris Daerah Provinsi Banten, M Tranggono, serta Kepala OPD di Lingkungan Pemerintah Provinsi Banten.

Menurutnya, dalam rangka pengendalian inflasi, Pemprov Banten bersama dengan Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) serta stakeholder lainnya telah melakukan gerakan penanaman cepat beberapa komoditi pangan, diantaranya menanam cabe dan komoditi lainnya.

“Kita sudah tanam cabe dan hal-hal lain yang memungkinkan mendukung untuk kita mengendalikan inflasi,” katanya.

Al Muktabar, juga menuturkan, nantinya Pemerintah Daerah diminta untuk melaporkan data terkait harga komoditi pangan dan akan dilakukan review setiap  minggu  untuk mengetahui perkembangan dalam pengendalian inflasi daerah.

“Mudah-mudahan perkembangan kedepan kita bisa topang dengan agenda teknis lainnya untuk lebih baik. Tapi secara umum jika dilihat dari trend nasional atau global ini (inflasi) ada trend akan meningkat. Sehingga kewaspadaan kita memastikan kebutuhan pokok itu terpenuhi,”kata Al Muktabar.

Selain itu, Al Muktabar mengungkapkan untuk langkah awal dalam pengendalian inflasi di Provinsi Banten, pihaknya akan melakukan pendalaman faktor apa saja yang menyebabkan inflasi di Provinsi Banten.

“Kita melihat faktor-faktor penyebab terjadinya inflasi, misalnya ada sedikit kontribusi soal pangan, energi, sewa rumah dan faktor lainnya,” jelasnya.

Berdasarkan berita resmi Statistik, Inflasi di Provinsi Banten selama periode September 2022 terhadap September 2021 mencapai 5,86 persen atau  lebih rendah dari angka inflasi nasional yang mencapai 5,95 persen.

Sementara, Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian berharap kepada pemerintah daerah bersama dengan TPID untuk dapat bergerak bersama dalam pengendalian inflasi. Diketahui kondisi inflasi di Indonesia pada September 2022 masih landai sekitar 5,95 persen.

“Angka (inflasi) nasional merupakan penjumlahan dari langkah-langkah yang dilakukan oleh semua daerah, baik Provinsi, kemudian Kota/Kabupaten, semua harus bergerak bersama. Kalau daerah masing-masing bisa mengendalikan inflasi maka secara nasional lebih mudah untuk dikendalikan,” ujarnya.

Menurutnya, terdapat beberapa hal yang dapat diperhatikan dalam upaya mengendalikan inflasi, diantaranya menjadikan isu inflasi menjadi isu prioritas, melakukan komunikasi publik yang baik, mengaktifkan TPID, mengaktifkan Satgas Pangan, mengkampanyekan hemat energi, gerakan tanam pangan cepat panen, laksanakan kerjasama antar daerah dan lainnya.–(red/dimas)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *